Pj Bupati Jombang Kunjungi PWI Jawa Timur, Bahas Penertiban Aset Daerah dan Dongkrak Wisata

BERTEMU SUGIAT: Pj Bupati Jombang, Sugiat, berfoto bersama Ketua PWI Jawa Timur dan sejumlah pengurus serta wartawan, usai pertemuan di Kantor PWI, di Jalan Taman Apsari nomor 15-17, Surabaya, Rabu (7/2/2024), (kris)

KANALSATU - Pj Bupati Jombang, Sugiat, berkunjung ke Kantor Persatuan Wartawan Indonesia (PWI) Jawa Timur, untuk sharing penertiban aset daerah dan dongkrak pengembangan pariwisata.

Saat berkunjung di Kantor PWI Jawa Timur di Jalan Taman Apsari nomor 15-17 Kota Surabaya, Rabu (7/2/2024), Pj Bupati yang lulusan S-1 ilmu jurnalistik dan dekat  dengan wartawan ini, diterima Ketua PWI Jawa Timur, Luthfil Hakim.

Selain itu, turut hadir dalam pertwmua itu, ada sejumlah pengurus lainya, yaitu Sekretaris PWI Eko Pamuji, M Sokip - Wakil Ketua,  Bendahara dan pengurus harian lainnya.

Saat pertemua Sugiat juga meminta masukan dari para jurnalis dan pengurus PWI Jawa Timur, khususnya dalam menjalankan tugas dan amanahnya, terpenting dalam pembangunan dan memimpin di daerah dengan sejuta pondok pesantren, yaitu Kabupaten Jombang tersebut.

Secara terbuka Pj Bupati mengatakan tidak menampik saran, usul dan kritikan selama bertugas menjalankan roda pemerintahan dan pembangunan di kota yang  yang memiliki 21 kecamatan tersebut.

"Kalau saya sih, senang usulan, kritik dan saran. Saya sebagai bupati tidak ada beban, di sini sehingga kita butuh kolaborasi dan dukungan semua elemen untuk membangun daerah," ujar mantan Direktur Perencanaan dan Pengendalian Operasional Dalam Negeri Badan Intelijen Negara (BIN) ini.

Sugiat yang sudah malang melintang di dunia intelijen ini, mengaku tidak mungkin bekerja sendiri. Termasuk bagaimana agar Kabupaten Jombang ini bisa berkembang pariwisata, dan ekonomi masyarakatnya.

"Program itu jika ditarik ke dalam tupoksi sebagai Pj bupati, termasuk dari 10 tugas pokok tersebut bidang investasi. Kan kalau pariwisata berkembang, ekonomi UMKM terangkat sehingga investasi itu bisa tinggi," tegasnya.

Secara khusus, pihaknya bahkan akan mengonsentrasikan pembangunan di bidang pariwisata yang impact atau multiplier efeknya sangat besar. 

"Untuk Kabupaten Jombang sudah turun RDTR nya. Di wilayah utara Brantas, pengembangan dan pembangunannya ke arah industri. Nah, itu terkait penanganan investasi," tuturnya.

Pembicaraan gayeng pun terjadi. Berbagai persoalan baik soal politik, ekonomi, sosial, hingga budaya dibahas bersama wartawan dan pengurus PWI Jawa Timur.

Bahkan, ketika Sugiat melontarkan keinginannya untuk mengembangkan sektor pariwisata, berjanji akan melakukan banyak evaluasi.

"Itu tadi soal semisal Seni Wayang Topeng Desa Jati Duwur, Kecamatan Kesamben, itu akan kita diskusikan lebih serius. Itu sangat potensial," ujarnya.

Sugiat juga mengapresiasi upaya pengurus PWI Jawa Timur yang selama ini mendampingi pemberdayaan masyarakat Desa Jati Duwur, Kesamben, Jombang dalam meng-uri uri budaya warisan adiluhung nenek moyang Wayang Topeng, sebagai kearifan lokal.

Terkait aset daerah, kata Sugiat, pihaknya juga akan terus mengefektifkan kinerja Tim Penyelamat Aset Daerah (TPAD), di seluruh Kabupaten Jombang. 

"Termasuk kita akan kaji dan evaluasi aset kita di Simpang Tiga eks Terminal Kota Jombang. Bagaimana pula perkebunan BUMD Jombang bisa mendongkrak PAD," ujar mantan Kepala BINDA Sulbar ini.

Pria kelahiran Gudo, Jombang ini, juga berkeinginan memadukan seluruh sektor Pariwisata, sehingga bisa menarik wisatawan ke daerah, dan mendongkrak ekonomi masyarakat.

Tak ketinggalan Sugiat juga cerita tentang pengalaman pertama menjabat Pj Bupati Jombang, yang sempat dibully karena mengatakan sat set dan ada caleg yang tanpa izin memasang fotonya.

"Tapi yang bersangkutan sudah meminta maaf dan sudah kita copot spanduknya. Ada pula media yang kita adukan ke Dewan Pers dan Somasi, sebagai pelajaran bagaimana kaidah jurnalistik diterapkan," ujarnya. 

Saat ini, lanjutnya, situasi sudah kondusif dan semua memahami tipologi kepemimpinannya yang lugas dan fair. Termasuk menjunjung tinggi profesionalitas sebagai pegawai dan ASN Pemkab Jombang.

"Soal geopolitik dan situasi di Jombang, di Pemilu 2024 ini kita berharap berjalan kondusif, berjalan aman dan damai," ujarnya.

Meski demikian bahwa dirinya bukan Superman. Karena itu, pihaknya dalam memimpin Kabupaten Jombang akan berkolaborasi dan bekerjasama dengan legislatif (DPRD) sebagai mitra, dengan OPD dan tokoh masyarakat.

Pada kesempatan itu Ketua PWI Jawa Timur menyambut baik jalinan komunikasi dan kolaborasi yang dibangun Pj Bupati Jombang, Sugiat ini.

Pada prinsipnya sebagai jurnalis tugasnya dilindungi UU Pers dan mematuhi kaidah Kode Etik Jurnalistik. Namun tak menutup kemungkinan sebagai wartawan memiliki ide, gagasan, dan masukan kepada pemerintah yang konstruktif dan membangun.

"Kita bisa lakukan kegiatan kolaboratif dengan siapapun termasuk dengan Pj Bupati dan Pemkab Jombang. Teman teman di daerah juga bisa ambil peran," ujar alumnus ISIP Unej ini.

Cak Item, sapaan akrab Ketua PWI Jawa Timur ini mengatakan dari diskusi yang disampaikan dengan kemasan jagongan, dan ngopi ini, diharapkan bisa menambah inspirasi bagi pelaksana pemerintahan dalam membangun, bangsa dan negara.

Pihak PWI Jawa Tinur, lanjut ya, akan tetap mendukung upaya sinergi dengan berbagai pihak termasuk Pemkab Jombang dalam mengembangkan daerah, menggali potensi dan mengeksplorasi kekayaaan daerah untuk kepentingan masyarakat bersama.

"Terima kasih atas kunjungannya. Kita perlu diskusi lanjutan untuk melahurkan konsep usulan, ide dan gagasan agar bermanfaat dalam pembangunan suatu daerah," tegas Cak Item. (ard)

Komentar