SMSI Jalin Sinergi dengan TNI AD

Jaga NKRI dan Cita-cita Kemerdekaan

SINERGI JAGA NKRI: Prosesi penandatanganan kerjasama, SMSI dan TNI AD terikat dalam suatu komitmen sangat kuat, dan memiliki kesepahaman yang sama untuk bersinergi menjaga NKRI. (istimewa)

KANALSATU - Serikat Media Siber Indonesia (SMSI) menjalin sinergi dengan TNI AD untuk menegakkan Ideologi Pancasila dan Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI). 

Komitmen sinergitas itu disampaikan Ketua Umum SMSI, Firdaus, usai penandatanganan PKS antara SMSI dan PUSSANSIAD.

Ketua Umum SMSI itu juga menjelaskan, SMSI dan TNI AD ditautkan oleh suatu nilai dan terikat dalam suatu komitmen sangat kuat.

Komitmen itu adalah untuk berperan secara aktif guna mempertahankan dan menegakkan Ideologi Pancasila, dan Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI). 

Keduanya menurut Firdaus, memiliki kesepahaman untuk bersinergi, dan berpartisipasi dalam menjaga cita-cita kemerdekaan sebagai negara berdaulat, modern, adil, dan sejahtera.  

"SMSI dan TNI AD terikat dalam suatu komitmen sangat kuat dan memiliki kesepahaman yang sama untuk bersinergi dan berpartisipasi dalam menjaga cita-cita kemerdekaan sebagai negara berdaulat, modern, adil, dan sejahtera,” katanya.

Prosesi penandatangan Perjanjian Kerjasama antara SMSI) dengan Pusat Sandi dan Siber TNI Angkatan Darat (PUSSANSIAD) itu aendiri dilakukan di Markas Besar TNI Angkatan Darat, Jalan Veteran Jakarta, Kamis lalu (21/7/2022).

Peristiwa bersejarah ini disaksikan langsung oleh Kepala Staf Angkatan Darat (KSAD) Jenderal TNI Dudung Abdurachman  yang juga merupakan Ketua Dewan Pembina Serikat Media Siber Indonesia (SMSI),  Ketua Dewan Pers Prof Dr Azyumardi Azra dan Ketua Umum PWI Pusat Atal S Depari serta jajaran pimpinan TNI AD dan seluruh pengurus SMSI dari 34 Provinsi.  

"Media-media anggota SMSI memiliki kesadaran untuk melakukan penyebaran informasi kebijakan dan kegiatan KSAD Jenderal TNI Dudung Abdurachman dan TNI AD secara cepat,  akurat dan informatif kepada masyarakat luas melalui media siber nasional maupun daerah di seluruh Indonesia serta di akun-akun social media anggota SMSI,” tegas Firdaus.

Selain itu, lanjutnya, SMSI juga mengajak seluruh masyarakat melalui media siber dan social media untuk memilah dan memilih setiap informasi yang masuk, serta menangkal informasi hoax yang kerap beredar di social media.

Pada kesempatan yang sama, Komandan Pusat Sandi dan Siber TNI Angkatan Darat (PUSSANSIAD) Brigjen TNI Iroth Sonny Edhie, mengatakan karakter penyalahgunaan media berbasis siber, terutama media social, dapat dilihat dari cara kerja antara lain merekayasa fakta dan informasi, menjungkir-balikkan fakta, menyebarkan kebohongan dan provokasi melalui media siber. 

"Penandatangan PKS ini memiliki nilai penting untuk meningkatkan literasi digital kepada masyarakat dan publikasi berkesinambungan yang smart, kreatif, produktif dan inovatif yang pada gilirannya meningkatkan kepercayaan publik terhadap kinerja TNI AD,” kata Jenderal Bintang Satu lulusan AKMIL 1993 ini.

Sementara itu Kepala Staf Angkatan Darat (KSAD) Jenderal TNI, Dudung Abdurachman, dalam sambutannya selaku Ketua Dewan Pembina Serikat Media Siber Indonesia (SMSI) berpesan agar media-media anggota SMSI terus mengembangkan jurnalisme damai, jujur serta jernih dalam menyampaikan berita yang layak diterima di masyarakat.

"Saya berpesan agar organisasi yang menaungi lebih dari 2000 anggota perusahaan media digital di seluruh Indonesia  ini terus mengembangkan jurnalisme damai, jujur serta jernih dalam menyampaikan berita yang layak diterima di masyarakat," katanya.

Arahan Jenderal Dudung itu disampaikan di depan ratusan peserta rapat pimpinan SMSI yang datang dari seluruh Indonesia, usai penanda-tanganan PKS antara Serikat Media Siber Indonesia (SMSI) dengan Pusat Sandi dan Siber TNI Angkatan Darat (PUSSANSIAD). 

Penandatanganan PKS ini merupakan salah satu mata acara dalam Pembukaan Rapat Pimpinan Nasional Serikat Media Siber Indonesia tahun 2022 (Rapimnas SMSI). 

Acara terswbut dihadiri Anggota Dewan Pembina Mayjen (Purn) Joko Warsito, Mayjen (Purn) Wuryanto, Mayjen (Purn) Herein Suparjo, Ketua Dewan Pertimbangan SMSI Budiman Sudjatmiko dan anggota dewan pertimbangan SMSI Bona Ventura Sulistiana, Marpuah, GS Ashok Kumar dan Drs KH M Ma’shum Hidayatullah MM, Dewan Penasehat SMSI Ervik Ari Susanto  dan tak kurang dari 22 orang Jenderal Pimpinan TNI AD antara lain Asrena Kasad Mayjen TNI Kasuri, Asops Kasad Mayjen TNI Ainurrahman serta  Danjen Kopassus Mayjen TNI H. Iwan Setiawan.

Di akhir acara, Ketua Umum SMSI Firdaus menginstruksikan kepada seluruh pengurus SMSI di 34 Provinsi untuk proaktif menindak- lanjuti PKS ini di masing-masing daerahnya.

"Silahkan anda para Ketua SMSI Provinsi dan jajaran pengurusnya, sepulang dari Jakarta, langsung silaturahmi dengan cara Audiensi kepada Pangdam maupun Danrem di wilayahnya masing-masing. Lanjut diskusi dan mohon arahan Beliau-beliau untuk bagaimana menindak-lanjuti secara operasional PKS yang sudah ditandatangani di hadapan Bapak Kasad tersebut, dapat dioperasionalkan hingga Kabupaten dan Kota” katanya. (ard)

Komentar