Ketua DPD RI Ajak Wajib Pajak Laporkan SPT Tahunan

Ketua DPD RI AA LaNyalla Mahmud Mattalitti melaporkan Surat Pemberitahuan Tahunan (SPT) penghasilan tahun 2021 di Kantor Pelayanan Pajak (KPP) Pratama Surabaya Mulyorejo.

 

 

KANALSATU - Ketua DPD RI, AA LaNyalla Mahmud Mattalitti mengunjungi Kantor Pelayanan Pajak (KPP) Pratama Surabaya Mulyorejo. Kedatangan orang nomor satu di DPD RI itu untuk melaporkan Surat Pemberitahuan Tahunan (SPT) penghasilan tahun 2021.

"Hari ini saya telah melaporkan SPT tahunan pajak penghasilan tahun 2021 dengan datang langsung ke KPP Pratama Surabaya Mulyorejo. Saat ini fasilitas pelaporan pajak sudah sangat mudah dan nyaman," kata LaNyalla dalam kegiatan resesnya di Jawa Timur, Jumat (4/3/2022).

Senator asal Jawa Timur menuturkan, bagi wajib pajak yang tak memiliki waktu banyak untuk datang langsung ke kantor pajak terdekat, tetap bisa melaksanakan kewajiban perpajakan secara online melalui e-Filling.

"Untuk itu, saya mengajak semua wajib pajak agar segera melaporkan SPT tahunan. Pajak yang kita bayarkan sangat diperlukan untuk pemulihan ekonomi dan meningkatkan daya beli masyarakat," papar LaNyalla.

Pada saat yang sama, LaNyalla menilai pajak yang kita bayarkan juga amat mendukung pemulihan kesehatan seperti vaksinasi dan perlindungan sosial di masa pandemi Covid-19 saat ini. Ia mengajak wajib pajak agar tertib membayarkan pajaknya tanpa harus diberikan iming-iming tertentu semisal tax amnesty.

"Semestinya semua orang harus memiliki kesadaran untuk membayar pajak tanpa iming-iming tertentu seperti tax amnesty. Pajak ini untuk kepentingan rakyat," tegas LaNyalla.

Dikatakan LaNyalla, pajak tak ubahnya infaq atau zakat dalam ajaran umat Islam. LaNyalla percaya, mereka yang membayar pajak akan mendapatkan ganti yang lebih besar daripada yang telah dikeluarkannya.

Kepala KPP Pratama Surabaya Mulyorejo, Wahyu Elvi Nurcahyani mengucapkan terima kasih atas kehadiran Ketua DPD RI yang melaporkan SPT tahunan secara langsung.

"Ini suatu kebanggan yang luar biasa, Pak LaNyalla berkesempatan hadir di tempat kami. Tentu hal ini menjadi pemacu semangat bagi kami," kata Elvi. Saat ini, Elvi melanjutkan, pihaknya tengah bergerak untuk pengungkapan sukarela pajak kepada wajib pajak.

"Tentu dukungan Pak LaNyalla ini sangat berarti bagi kami dalam melaksanakan tugas. Dengan kehadiran Pak LaNyalla, mudah-mudahan semakin banyak yang melaporkan SPT tahunannya dan melakukan pengungkapan sukarela," harap Elvi

Dikatakannya, wilayah kerja kantornya mencakup enam kecamatan yakni Kecamatan Bulak, Kenjeran, Mulyorejo, Tambaksari, Simokerto dan Semampir. Ada sejumlah 94.474 wajib pajak di bawah naungan KPP Pratama Surabaya Mulyorejo. Saat ini, pihaknya memiliki dua program utama. Pertama adalah pengungkapan sukarela dan pelaporan SPT tahunan.

Untuk program pengungkapan sukarela atau tax amnesty ada sebanyak 434 peserta dengan rincian pada kebijakan I sebanyak 63 wajib pajak dan kebijakan II sebanyak 412 wajib pajak. "Nilai harta bersih yang diungkap sebesar Rp202,5 miliar. Jumlah PPh final yang telah dibayarkan sebesar Rp21,99 miliar. Atas hal itu, kami meraih kategori terbaik kedua secara nasional dalam hal pengungkapan sukarela," kata dia.

Elvi mengimbau kepada masyarakat, khususnya wajib pajak di KPP Pratama Surabaya Mulyorejo untuk segera melaporkan SPT tahunannya. "Dan apabila ada pajak yang belum dilaporkan, dapat disampaikan melalui pengungkapan sukarela. Kami tunggu hingga 30 Juni 2022," tegas Elvi.

Hingga 4 Maret 2022, capaian pajak yang terealisasi di KPP Pratama Surabaya Mulyorejo berkisar diangka 16,34 persen. "Harapan kami, tidak sampai Desember 2022 sudah sampai 100 persen. Target kami di KPP Pratama Surabaya Mulyorejo adalah Rp1,086 triliun," paparnya. (KS-5)

Komentar