Pendekatan Fisik dan Non Fisik Jadi Kunci TMMD ke 110



KANALSATU - Pendekatan fisik dan non fisik menjadi kunci pelaksanaan kegiatan TNI Manunggal Membangun Desa (TMMD). Keduanya diharapkan menjadi wujud nyata akan perhatian pemerintah kepada masyarakat yang ada di desa.

"Kami mengapresiasi atas gotong royong yang dibangun TNI, POLRI bersama pemerintah melalui pelaksanaan TMMD," kata Wakil Gubernur Jawa Timur Emil Elestianto Dardak saat membuka pelaksanaan kegiatan TNI Manunggal Membangun Desa (TMMD) ke 110 di Pendopo Malowopati Kabupaten Bojonegoro, Selasa (2/3/2021) pagi.

Dari segi pembangunan fisik diwujudkan dalam bentuk perbaikan jalan, normalisasi sungai hingga perbaikan ruang-ruang pendidikan. Diharapkan, program tersebut bisa membawa semangat dan rasa bangga tersendiri bagi masyarakat di desa.

"Program ini sangat baik, karena maknanya adalah satu yaitu proses gotong royong yang dimotori oleh insan TNI dan benar-benar membantu agar terwujudnya pembangunan di wilayah desa," ungkap Emil Dardak, sapaan akrab Wagub Jatim.

Tak hanya membantu pembangunan secara fisik di daerah, TMMD juga menjadi satu pendorong pembangunan karakter di masyarakat. Bukan tanpa alasan, melalui TMMD juga untuk mendukung pelaksanaan pemberlakuan pembatasan kegiatan masyarakat (PPKM) Mikro sebagai langkah pencegahan penyebaran Covid-19.

Selain itu, penyelenggaraan TMMD yang melibatkan seluruh elemen TNI, Polri hingga masyarakat ini menjadi bukti tersendiri akan antusias masyarakat dalam menyambut TMMD. Gotong royong yang terjalin di dalam masyarakat, disebut Emil sebagai wujud pembangunan karakter yang luar biasa.

"Dengan adanya program-program non fisik maka pembangunan kita akan bisa menyeluruh. Bukan hanya pembangunan jalan atau rumah tapi juga pembangunan kesehatan dan karakter masyarakat," jelasnya.

Tak lupa, dirinya tetap berpesan agar dalam pelaksanaan TMMD tetap dalam protokol kesehatan yang ketat. Dirinya mengingatkan agar jangan sampai terjadi klaster Covid-19 baru akibat pelaksanaan TMMD.

"Protokol kesehatan jangan sampai ditinggalkan," pungkas Wagub Emil.

Sejalan dengan Wagub Emil, Pangdam V/Brawijaya Mayjend TNI Suharyanto turut menyampaikan bahwa pelaksanaan TMMD ke 110 begitu spesial karena dilaksanakan masih dalam suasana pandemi Covid-19. Oleh sebab itu pendekatan non fisik dalam pelaksanaan PPKM Mikro menjadi upaya menjalin sinergitas antara aparat dengan masyarakat.

"Sasaran non fisik ini bertujuan untuk menjalin sinergitas bersama," tuturnya.

Seusai membuka gelaran TMMD ke 110 di Pendopo Malowopati, rombongan Wagub Emil dan Forkopimda Jatim meninjau langsung lokasi pelaksanaan TMMD di Desa Ngrancang dan Desa Jatimulyo Kecamatan Tambakrejo Kab. Bojonegoro.

Di kedua desa tersebut akan dilaksanakan rehabilitasi satu ruang kelas SDN Ngrancang IV, normalisasi sungai, pembangunan jalan aspal di tiga titik, pembangunan drainase Jatimulyo dan program rehabilitasi RTLH di 20 unit rumah masyarakat.

Sementara itu, pelaksanaan TMMD ke 110 di Jawa Timur sendiri dilaksanakan secara serentak di lima daerah yaitu, Kab. Pacitan, Kab. Jember, Kab. Sumenep, Kab. Bondowoso dan dipusatkan di Kab. Bojonegoro.

Dalam kesempatan tersebut, turut diserahkan bantuan berupa 200 paket Sembako dari Gubernur Jawa Timur. Sedangkan Kapolda Jatim dan Pangdam V/Brawijaya masing-masing menyerahkan satu ton beras dan 1.000 pcs Masker. Turut diserahkan pula 1.200 M2 Keramik dari Danrem 082/Citra Panda Yudha Jaya dan 600 Kg Bibit Jagung Hibrida dari Bupati Bojonegoro. (KS-10)
Komentar